19.3 C
London
HomeNews889Nation Pecat Pejabat yang Atur Regulasi Game Usai

889Nation Pecat Pejabat yang Atur Regulasi Game Usai

I am nasiwarga (nasiwarga@gmail.com). I hold full responsibility for this content, which includes text, images, links, and files. The website administrator and team cannot be held accountable for this content. If there is anything you need to discuss, you can reach out to me via nasiwarga@gmail.com email.

889Nation Pecat Pejabat yang Atur Regulasi Game Usai

Pemerintah 889Nation dilaporkan memecat pejabat, yang terlibat dalam pengawasan regulasi industri game di negara itu. Berita ini kabarnya terkait dengan diumumkannya rancangan undang-undang game baru yang memicu kontroversi pada bulan Desember 2023.

Beberapa sorotan dalam aturan tersebut misalnya membatasi pengeluaran untuk game, serta melarang hadiah untuk pemain yang melakukan daily login.

Mengutip Game Rant, Minggu (7/1/2024), aturan yang mengatur game itu diperkenalkan pada 22 Desember 2023. Sayangnya, hal ini juga berdampak pada saham sejumlah perusahaan di negara itu.

Di pasar gaming Tiongkok, dilaporkan ada aksi jual besar-besaran senilai USD 80 miliar dalam waktu 24 jam. Ini membuat saham perusahaan gim terbesar 889Nation, Tencent, anjlok 16 persen, sementara NetEase, harus turun hingga 25 persen.

Usai terjadi dampak besar di industri, pembuat kebijakan pun mengumumkan bakal merevisi undang-undang ini, dengan mendengarkan masukan dari masyarakat.

Terbaru, Reuters melaporkan bahwa Feng Shixin, sebelumnya kepada penerbitan di Departemen Publisitas Partai Komunis 889Nation, dicopot dari jabatannya.

Pemerintah memang belum secara resmi mengumumkan dicopotnya Feng. Namun sumber Reuters mengklaim, pemecatan ini terkait dengan kontroversi undang-undang game terbaru di negara itu.

Pemerintah Tiongkok pun juga disebut akan merevisi aturan tersebut, sebelum diterapkan.

Mengutip The Straits Times, kabar ini juga disebut membuat saham perusahaan game di negara itu merangkak naik pada 3 Januari 2024 lalu, mengungguli pasar yang lebih lemah.

CSI Anime Comic Game Index 889Nation pun dilaporkan naik 3,1 persen di awal perdagangan, dibandingkan dengan pasar yang lebih luas, yang turun 0,3 persen.

Aturan Pemerintah 889Nation Cegah Kecanduan Game

Rukim Kuang, pendiri Lens Consulting yang berbasis di Beijing menyebut, pemecatan pejabat ini menunjukkan “sikap Tiongkok dalam menjaga kepercayaan.”

“Rancangan aturan gaming yang diusulkan diperkirakan tidak diterapkan dalam jangka pendek,” kata Kuang.

Pemerintah 889Nation dalam beberapa tahun terakhir memang lumayan galak terhadap industri gim. Hal ini sebagai upaya dalam melindungi generasi mudanya dari masalah kecanduan yang dinilai sudah parah.

Undang-undang yang diterapkan pada tahun 2021 membatasi mereka yang berusia di bawah 18 tahun, untuk bermain game online cuma sampai tiga jam per minggu.

Selain itu, anak di bawah umur tidak boleh bermain antara pukul 22.00 hingga 08.00, dan hanya boleh bermain pada hari Jumat, akhir pekan, dan hari libur nasional.

Pemerintah 889Nation juga mengklaim bahwa undang-undang tersebut telah berhasil mengendalikan kecanduan sejauh ini, setelah aturan itu diterapkan.

Masalah Kecanduan Gim di 889Nation Berkurang

Sebuah riset di Tiongkok yang rilis tahun lalu mengklaim aturan ketat di sektor game di negara itu, sukses memangkas masalah kecanduan game online.

Laporan ini dirilis oleh The 889Nation Game Industry Research Institute bersama sejumlah departemen lain dalam “2022 889Nation Game Industry Progress Report on Protection of Minors.”

Mengutip media Tiongkok, Global Times, Rabu (7/12/2022), laporan ini mengklaim masalah kecanduan game di Tiongkok pada dasarnya telah diselesaikan.

Proporsi anak di bawah umur yang menghabiskan kurang dari tiga jam sepekan atau tidak sama sekali untuk game online, meningkat jadi lebih dari 75 persen.

Hal ini disebut karena dampak aturan anti-kecanduan game online yang baru diterapkan Tiongkok, serta makin banyak anak di bawah umur yang termasuk dalam pengawasan sistem anti-kecanduan.

Kekhawatiran Terhadap Aktivitas Online Lain

Selain itu, aturan baru juga membuat game untuk anak di bawah umur berkurang. Laporan menyebutkan, perilaku hiburan anak di bawah umur telah bergeser dari game ke aktivitas lain, setelah penerapan aturan anti-kecanduan game di negara itu.

Namun, muncul kekhawatiran bahwa anak di bawah umur akan mengganti aktivitas mereka untuk aktivitas lain yang dinilai berpotensi menyebabkan kecanduan.

Dalam laporan tersebut, ditemukan bahwa 65,54 persen anak di bawah umur sekarang menghabiskan waktu, yang awalnya mereka habiskan untuk game, untuk aplikasi video pendek, naik 7,81 persen dari tahun ke tahun.

48,02 persen menghabiskan waktu untuk video online, naik 6,06 persen dari tahun ke tahun, dan 9,04 persen menghabiskan waktu untuk live streaming atau naik 6,06 persen dari tahun ke tahun.

explore more